Loading...

Dipuji Itu Menyenangkan, Tapi Waspadai Bahayanya Menurut Rasulullah

Cinta Putih Zahraa - Siapa sich yang tidak suka dipuji? Pujian membuat seseorang merasa tersanjung, terhormat, dihargai dan merasakan hal positif lainnya. Pujian memang menyenangkan tapi terlalu banyak dipuji juga kurang baik bagi diri kita sendiri. Pujian seringkali menipu, membuat kita lemah, bahkan tak jarang membuat seseorang terobsesi sehingga melakukan semua hal semata karena ingin mengejar pujian. Saking mengerikannya, tak heran jika Rasulullah sendiri sejak ribuan tahun lalu sudah mengingatkan akan bahaya pujian.  Penting, Ini Doa Rasululah Untuk Melindungi Anak-Anak dari Gangguan Setan
bahaya pujian/eldramadealy.com
Sayangnya tak banyak orang yang menyadari akan bahaya pujian sehingga setan memanfaatkan hal sepele ini untuk menyesatkan manusia. Nah, agar kita tak lagi gila pujian, sebaiknya simak bahaya pujian berikut ini : Jangan Dikejar! Pujian Orang Hanya Sepanjang Lidahnya

•    Memuji Orang Lain di Hadapannya sama saja dengan Menyembelihnya

Dari Abu Bakrah, ia menceritakan bahwa ada seorang pria yang disebutkan di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu seorang hadirin memuji orang tersebut. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu bersabda,
 “Celaka engkau, engkau telah memotong leher temanmu (berulang kali beliau mengucapkan perkataan itu). Jika salah seorang di antara kalian terpaksa/harus memuji, maka ucapkanlah, ”’Saya kira si fulan demikian kondisinya.” -Jika dia menganggapnya demikian-. Adapun yang mengetahui kondisi sebenarnya adalah Allah dan  janganlah mensucikan seorang di hadapan Allah.” (Shahih): [Bukhari: 52-Kitab Asy Syahadat, 16-Bab Idza Dzakaro Rojulun Rojulan]

•    Berlebihan memuji orang lain sama saja membinasakan

Abu Musa berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mendengar seorang pria berlebih-lebihan dalam memuji seorang. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu bersabda,
”Kalian telah membinasakan atau mematahkan punggung orang itu.”(Shahih): [Bukhari: 78-Kitab Al Adab, 54-Bab Maa Yukrohu Minat Tamaduh. Muslim: 53-Kitab Az Zuhd, hal. 67]

•    Pujian menjadi jalan masuknya syaiton

Ibnu ‘Ajibah mengatakan, “Janganlah engkau tertipu dengan pujian orang lain yang menghampirimu. Sesungguhnya mereka yang memuji tidaklah mengetahui dirimu sendiri kecuali yang nampak saja bagi mereka. Sedangkan engkau sendiri yang mengetahui isi hatimu. Ada ulama yang mengatakan, “Barangsiapa yang begitu girang dengan pujian manusia, syaithon pun akan merasuk dalam hatinya.” (Lihat Iqozhul Himam Syarh Matn Al Hikam, Ibnu ‘Ajibah, hal. 159, Mawqi’ Al Qaroq, Asy Syamilah)
Saran Rasulullah, ketika ada yang memuji seseorang dihadapanmu
DARI Abu Ma’mar, ia berkata, “Ada seorang pria berdiri memuji salah seorang gubernur. Miqdad [ibnul Aswad] lalu menyiramkan pasir ke wajahnya dan berkata, “Kami diperintahkan oleh Rasulullah untuk menyiramkan pasir ke wajah orang-orang yang memuji,” (Shahih) Ash Shahihah (912), (Muslim: 53-Kitab Az Zuhd, hal. 68).

Baca Soa ini Ketika Dipuji orang Lain

Ketika ada yang memujimu, jangan keburu senang dan terlena. Tapi bacalah doa sebagaimana yang oleh Abu Bakr Ash Shidiq tatkala beliau dipuji oleh orang lain. Beliau–radhiyallahu ‘anhu- pun berdo’a, Allahumma anta a’lamu minni bi nafsiy, wa anaa a’lamu bi nafsii minhum. Allahummaj ‘alniy khoirom mimmaa yazhunnuun, wagh-firliy maa laa ya’lamuun, wa laa tu-akhidzniy bimaa yaquuluun.
[Ya Allah, Engkau lebih mengetahui keadaan diriku daripada diriku sendiri dan aku lebih mengetahui keadaan diriku daripada mereka yang memujiku. Ya Allah, jadikanlah diriku lebih baik dari yang mereka sangkakan, ampunilah aku terhadap apa yang mereka tidak ketahui dariku, dan janganlah menyiksaku dengan perkataan mereka] ( Diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, 4/228, no.4876. Lihat Jaami’ul Ahadits, Jalaluddin As Suyuthi, 25/145, Asy Syamilah)
Selalu jaga keikhlasan dan jangan mencari pujian orang, karena sungguh pujian orang hanya sepanjang lidahnya saja. Alangkah ruginya kita, pahala yang dapat, dosa iya. Lakukan semuanya semata mengharap ridhonya Allah saja, dijamin hidupmu akan lebih berkah.

Loading...
Previous
Next Post »
loading...